Pertempuran pada Perang Dunia I

Pertempuran Mulhouse (atau Mülhausen), yang dimulai pada 9 Agustus 1914, adalah serangan pembuka Perang Dunia I oleh tentara Perancis melawan Jerman. Pertempuran adalah bagian dari upaya Prancis untuk memulihkan provinsi Alsace, yang telah diserahkan Perancis ke Kekaisaran Jerman setelah kekalahan mereka di Perang Perancis-Prusia.

Kekuatan Perancis di bawah Jenderal Bonneau, terlepas dari Angkatan Darat I di Lorraine, terdiri dari Korps VII Angkatan Darat (Divisi 14 dan 41 infanteri yang diperkuat oleh salah satu Brigade cadangan 57 dari Divisi Belfort) dan Divisi ke-8 kavaleri. Itu adalah bagian dari serangan yang lebih besar ke Perancis Alsace-Lorraine sesuai dengan Rencana operasi XVII. Di sisi Jerman, Korps VII Angkatan darat Jerman (XIV dan XV) di bawah pimpinan Jenderal Josias von Heeringen menentang desakan Perancis.
Pertempuran Mulhouse, salah satu Pertempuran Perbatasan di bulan Agustus, merupakan serangan Perancis sebagai pembukaan perang dan dimulai pada pukul 05:00 tanggal 7 Agustus 1914. Membentuk komponen fundamental dari strategi perang Perancis, Rencana XVII, Pertempuran Mulhouse itu dimaksudkan untuk mengamankan dan merebut kembali Alsace (dengan Lorraine mengikuti secara terpisah), wilayah yang diduduki Jerman sebagai akibat kekalahan pada perang Franco-Prusia 1870-71 .
Terlepas dari kebanggaan nasional yang melekat dalam perebutan Alsace, pasukan Perancis akan ditempatkan untuk menjaga dari invasi Perancis utara. Dalam komando operasi untuk merebut Mulhouse dipimpin oleh Jenderal Bonneau, dan ia diberi sebuah detasemen Angkatan Darat Pertama, ditambah satu kavaleri dan dua divisi infanteri. Berhadapan dengan Angkatan Darat Jerman Ketujuh di bawah Jenderal von Heeringen.
Setelah menyeberangi perbatasan pada pagi hari tanggal 7 Agustus, dengan cepat Perancis merebut perbatasan kota dengan bayonet Altkirch. Namun Bonneau, yang curiga terhadap kondisi pertahanan Jerman, mewaspadai untuk maju lebih jauh karena takut melangkah, dengan hati-hati, ke dalam jebakan Jerman lainnya. Namun, di bawah perintah untuk pindah ke Rhine pada hari berikutnya, Bonneau melanjutkan mengambil Mulhouse dari Jerman setelah meninggalkan kota.
Pengambilan Mulhouse, meskipun tanpa perlawanan, memicu perayaan liar di Perancis. Namun, dengan kedatangan tentara cadangan Jerman dari Strasbourg, Jerman melancarkan serangan balasan pada pagi hari tanggal 9 Agustus di dekat Cernay. Dalam ketiadaan tentara cadangan, dan tidak mampu untuk melakukan pertahanan, Bonneau mulai melakukan penarikan pasukan secara perlahan pada hari yang sama.
Joseph Joffre, Kepala Komando Perancis, buru-buru mengirimkan Divisi cadangan untuk membantu pertahanan, tetapi mereka datang terlambat untuk menyelamatkan kota. Bonneau mundur ke arah Belfort pada tanggal 10 Agustus untuk menghindari pengepungan Jerman. Tindakan Joffre sangat cepat. Penggantian Bonneau tanpa keberatan, ia dibebaskan tugas dari komando. Mengetahui banyak kehilangan, Joffre menambah empat divisi yang disebut ‘Tentara Elsas’ ditempatkan di bawah komando Jenderal Pau, yang gagal memasuki Lorraine.
Karena kegagalan serangan, Jenderal Joffre digantikan Jenderal Bonneau dalam komando Korps dengan mengaktifkan kembali Korps VII yang dipimpin Jenderal Paulus Marie Pau.
Pertempuran Lorraine itu terjadi pada bulan Agustus 1914, antara Perancis dan Jerman. Ini mengikuti Rencana XVII, yang mengusulkan sebuah serangan Perancis melalui Lorraine dan Alsace, dan sampai ke Jerman.
French heavy cavalry Paris August 1914.jpg
Pasukan Kavaleri Perancis menuju medan tempur, Paris, Agustus
Serangan Perancis
Serangan utama Perancis di barat, yang dikenal sebagai Pertempuran Lorraine, dilaksanakan pada 14 Agustus. Tentara Pertama Jenderal Auguste Dubail maju ke Sarrebourg, sementara Angkatan Darat Kedua Jenderal de Castelnau menuju ke arah Morhange. Pada tanggal 17, para Korp ke-20 (Jenderal Foch) ditangkap di Château Salins dekat Morhange, sementara Sarrebourg diduduki pada tanggal 18. Namun, setelah empat hari mundur untuk memancing pasukan Perancis memasuki wilayah Jerman, Angkatan Darat Jerman Ke-6 dan Ke-7 di bawah komando gabungan Crown Prince Rupprecht meluncurkan serangan balasan; Rupprecht bertugas dari pasukan Jerman yang ditugaskan untuk bertemu dan mendesak serangan Perancis di pusat sampai mereka bisa dikepung oleh barisan sayap kanan Jerman. Barisan belakang Jerman, dilengkapi dengan senapan mesin, menimbulkan banyak korban di Perancis, masih mengenakan seragam pada awal abad ke-19, jas biru dan celana merah.
Serangan Balasan Jerman
Crown Prince Rupprecht, tidak puas bertahan dengan peran yang diberikan kepadanya, kemudian mengajukan permohonan kepada atasannya untuk membiarkan dia yang melakukan serangan balasan. Pada 20 Agustus yang Serangan dimulai dan Auguste Dubail memerintahkan pasukannya untuk menarik diri dari Morhange (Pertempuran Morhange). Melihat ini, pasukan Noel de Castelnau keluar dari Sarrebourg (Pertempuran Sarrebourg). Jerman tidak berhenti di perbatasan dan sebaliknya berbaris untuk mencoba untuk mengambil Nancy. Korp ke-20 Ferdinand Foch berhasil mempertahankan Nancy, menghentikan serangan Jerman. Ke utara, Mulhouse direbut kembali, tapi itu ditinggalkan sebagai tanda Perancis menyerah pada Rencana XVII.
Pertempuran terjerumus ke dalam jalan buntu sampai 24 Agustus ketika serangan terbatas Jerman yang diluncurkan (Pertempuran Mortagne). Apakah Perancis diberitahu sebelumnya oleh panduan pesawat dan keuntungan Jerman terbatas pada hal-hal yang kecil. Keesokan harinya, bahkan mereka yang hilang ketika Prancis melakukan serangan balasan, berjuang terus sampai akhir bulan, pada saat parit-parit dibangun dan terjadi jalan buntu yang permanen .

Pertempuran Ardennes

Pertempuran Ardennes adalah salah satu pertempuran pembuka Perang Dunia I, berlangsung dari 21-23 Agustus 1914, bagian dari Pertempuran Perbatasan. Komandan Perancis Joseph Joffre memerintahkan serangan melalui hutan Ardennes untuk mendukung invasi dari Lorraine, Perancis. Menurut dokumen pra-perang strategi perang Prancis, Rencana XVII, pasukan Jerman berada di wilayah ini diharapkan menjadi ringan, dengan Perancis, tembakan cepat artileri membuktikan menguntungkan di daerah berhutan seperti yang ditemukan di Ardennes.
Namun pada 20 Agustus, menjadi jelas untuk Jenderal Charles Lanrezac Angkatan Darat Kelima Perancis, dan kemudian Joseph Joffre – bahwa kehadiran besar-besaran pasukan Jerman berkumpul di daerah tersebut. Pada hari yang sama Jerman melancarkan serangan balasan terhadap Perancis masuk ke Lorraine. Meskipun demikian, Joffre memerintahkan invasi Ardennes pada 20 Agustus untuk hari berikutnya.
Jenderal Peter Ruffey, Angkatan Darat Ketiga dan Jenderal Ferdinand Langle Cary, Angkatan Darat Keempat Perancis melawan Angkatan Darat Keempat dan Kelima Jerman dipimpin oleh Duke Albrecht, yang terakhir oleh Putra Mahkota Wilhelm. Kedua tentara Jerman bersama-sama membentuk Pusat Rencana Schlieffen agar Jerman maju ke Perancis.
Sementara itu, Angkatan Darat Kelima Perancis bergabung untuk Charleroi di balik berita dari Jerman membangun kekuatan di Belgia. Jerman mulai maju melalui hutan pada 19 Agustus, posisi pertahanan gedung ketika mereka pergi. Putra Mahkota Wilhelm sedang berada Briey dengan Duke Albrecht menuju Neufchateau. Tujuan dari pasukan Perancis itu jelas: untuk menyerang sisi tengah Jerman, ketika melintasi hutan Ardennes.
Dengan kabut tebal, kekuatan-kekuatan yang bertentangan secara harfiah terhuyung-huyung ke satu sama lain di hutan pada 21 Agustus. Pada tahap awal ini Perancis menganggap kehadiran pasukan Jerman berjumlah sedikit, pada kenyataannya orang Perancis sangat kalah jumlah. Hari pertama pertempuran, 21 Agustus, ditandai oleh pertempuran tersebar, sebagian pertempuran besar. Pertempuran meluas mulai hari berikutnya.
Posisi taktis lanjutan Jerman lebih dari sekali mengimbangi keberhasilan Perancis, Meskipun banyak korban di kedua belah pihak. Pasukan Perancis, berpakaian terang, sangat mencolok di hutan, tidak ada konsesi untuk kamuflase yang dipertimbangkan. Perancis, bertindak dengan ‘semangat menyerang’, menekan posisi Jerman di hutan, hanya untuk dirobohkan oleh senapan mesin yang efisien, didukung oleh artileri berat.
Berbeda dengan Jerman yang bersedia untuk menetap dan menggali parit membuat pasukan Perancis mundur. Pada sore hari, 23 Agustus, Angkatan Darat Ketiga Perancis mundur ke Verdun dikejar oleh Angkatan Darat Kelima Jerman (di mana Ruffey dipukul mundur oleh Joffre) dan Angkatan Darat Keempat mundur dekat Sedan dan Stenay. Terakhir pengejaran Jerman pada 26-28 Agustus, sementara Jerman menghentikanya.
Sebagai konsekuensi, Jerman mampu merebut sumber-sumber besi yang signifikan dan mampu melanjutkan invasi ke Perancis. Skala kekalahan Perancis dicatat sebagai kejelasan bagi Joffre setelah periode waktu berlalu. Bahkan kemudian ia cenderung untuk menyalahkan kinerja kekuatan yang buruk daripada menghubungkan dengan strategi dan keadaan. Namun, tidak mencegah dia dari perencanaan serangan lebih lanjut pada pertempuran masa depan.

Pertempuran Aisne terjadi pada 13 – 24 September 1914 di lembah Aisne. Pertempuran ini merupakan bagian dari Perang Dunia I setelah Pertempuran Marne Pertama. Pertempuran Aisne Pertama adalah lanjutan serangan Sekutu terhadap sisi kanan Angkatan Darat Pertama Jerman (yang dipimpin oleh Alexander von Kluck) & Angkatan Darat Kedua (dipimpin oleh Karl von Bülow) mundur setelah Pertempuran Marne Pertama pada bulan September 1914. Serangan dimulai pada malam 13 September, setelah mengejar Jerman.

Race to the Sea 1914.png
Peta posisi pasukan pada tanggal 21 September 1914

Setelah kekalahan Jerman di Marne, Divisi Jerman mundur ke utara, Aisne, antara 10 dan 14 September. Joffre ingin menjadi pemenang dan pada 13 September, memerintahkan pasukan Perancis dan Inggris untuk menyerang tentara musuh. Dia menganjurkan taktik mengepung sisi kanan Jerman. Di Chemin des Dames, Angkatan Darat Keenam Perancis gagal untuk mengalahkan musuh yang dilengkapi dengan artileri berat.

Pada tanggal 17 September, manuver Joffre tidak berhasil karena pasukan Jerman mendapat bantuan von Heeringen (Angkatan Darat Ketujuh). Namun ia memutuskan untuk menyelesaikan dengan mengepung bagian barat laut. Ia memanggil beberapa pasukan Castelnau yang diberada di Lorraine. Pada tanggal 18 September, pertempuran di sekitar Aisne, tentara Inggris menderita kerugian besar.

Pada tanggal 20 September, serangan Prancis dilakukan di wilayah antara Noyon dan Peronne. Sia-sia karena kurang peralatan untuk sebuah serangan yang efektif (amunisi, makanan, artileri berat). Komandan Jerman, von Bülow, menemukan tempat yang efektif dan pasukan mulai berputar sebagai kontra manuver yang memaksa pasukan Perancis untuk bergerak ke utara. Dan menyebar di Dunkerque sebagai awal pertempuran untuk mencapai laut dan perang posisi.

Pada tanggal 21 September, Jenderal Castelnau tiba di Noyon. Pada tanggal 22 September, ia mengusir musuh dari posisi mereka: Brigade keempat Maroko (Aljazair dan Senegal bersenjatakan senapan) dimulai dengan masuk hutan dan memenangkan pertempuran. Serangan berikutnya gagal.

Chemin des Dames

Chemin des Dames adalah medan pertempuran pada tahun 1914. Pada tanggal 31 Agustus 1914, pasukan Perancis terpaksa meninggalkan posisi mereka di Chemin des Dames dihadapan Jerman. Tetapi pada Pertempuran Marne Pertama, pasukan Sekutu kembali mencapai Lembah Aisne (13 September) sebelum mereka mendesak pasukan Jerman. Jerman berkumpul di semenanjung untuk melakukan serangan balasan. Antara tanggal 13 dan 15 September, Inggris dan tentara Perancis mencoba merebut dataran tinggi. Ribuan tentara tewas dalam serangan yang tidak berguna.

Pertempuran St. Quentin atau Pertempuran Guise Pertama

Pertempuran St Quentin (juga disebut Pertempuran Guise Pertama) terjadi di Guise, Aisne (1914) pada Perang Dunia I. Pada tanggal 26 Agustus 1914, Sekutu mundur dari Le Cateau ke Saint Quentin. Komandan pasukan Perancis, Joseph Joffre, diperlukan Angkatan Darat Kelima di bawah komando Charles Lanrezac untuk menahan serangan balasan Jerman, meskipun empat mil terpisah dari Angkatan Darat Keempat Perancis di sisi kanan pasukan, dan BEF mundur ke sisi kiri.

German advance (1914).jpg
Pasukan Inggris berada dekat St. Quentin.

Pada tanggal 28 Agustus, Gerakan Korps kelima Lanrezac sebagian besar berbalik arah, dari menghadap ke utara menjadi ke barat bertempur di St. Quentin.
Pada tanggal 29 Agustus Angkatan Darat Kelima Perancis menyerang St Quentin dengan kekuatan penuh. Karena perintah merebut wilayah ini dari seorang perwira Prancis, Bülow menyadari serangan balasan, dan punya waktu untuk mempersiapkan diri. Serangan-serangan terhadap Guise oleh Korps XVIII yang menderita banyak korban berat dan sedikit berhasil, tetapi Korps X dan III di sisi kanan yang terhubung dengan komandan Korps I, Louis Franchet d’Esperey. Keberhasilan perlawanan di sisi kanan Guise memaksa Jerman untuk mundur termasuk unit elit Bülow dari Korps Pengawal.
Joffre mengeluarkan perintah kepada Lanrezac untuk mundur dan menghancurkan jembatan ke Oise. Perintah tidak sampai ke Angkatan Darat Kelima sampai pagi tanggal 30 Agustus, dan penarikan mundur pasukan terlambat beberapa jam. Namun, proses ini berjalan tanpa gangguan (tidak diserang atau dikejar) Angkatan Darat Kedua Jerman.
Jerman melihat pertempuran itu, seperti laporan Bülow tentang pertempuran tersebut, sebagai kemenangan, namun pengiriman perwira ke Angkatan Darat Pertama Jerman dan Alexander von Kluck untuk melaporkan bahwa pasukan terlalu lelah untuk mengejar pasukan Perancis.
Monumen dibangun sebagai tanda penghormatan Angkatan Darat kelima Perancis di Guise
Kluck, yang gagal bergabung dengan Moltke, Kepala Staf Jerman, kemudian berinisiatif mendukung Bülow. Pada tanggal 2 September, pasukannya ditempatkan dari Marne di Chateau-Thierry sampai Oise. Berkat pengintaian udara, Kepala Staf Perancis, Jenderal Joseph Joffre, mendapat informasi tentang perubahan arah pasukan Jerman yang sedang menyiapkan serangan besar-besaran melawan pasukan Perancis dan Inggris di sepanjang Marne. Pertempuran ini menyebar dari Audigny sampai Voulpaix.
Pertempuran Albert (1916) adalah Serangan Inggris dan Perancis terhadap Jerman sebagai serangan pembukaan pada Pertempuran Somme. Pertempuran ini terjadi pada tanggal 1 Juli sampai 13 Juli 1916.
Worldwari map13 largerview.jpg
Posisi Britania Raya, Perancis dan Jerman selama Pertempuran Albert
Hasil dari kesalahan perencanaan dan taktik Inggris serta kesiapsiagaan Jerman pada hari pertama serangan mengakibatkan kemenangan besar Jerman di sebagian besar daerah penyerangan Inggris. Angkatan Darat Inggris menderita banyak korban dengan tingkat korban terbanyak dalam satu hari. Ini akibat pertempuran di ekstrim kanan dimana direbut dan ditahan Mametz dan Montauban.
Sebaliknya, serangan Perancis berhasil dan relatif sedikit korban menurut standar hari. Korps XX maju melampaui Curgy utara Somme dan dihentikan hanya karena bergantung pada Inggris untuk melindungi sayap kiri, dan Inggris tidak maju di luar Montauban. Selatan Somme Korps Koloni Perancis I dan Korps XXXV mendekati posisi kedua Jerman dan menangkap 4.000 tahanan.
“Kabut perang” berarti bahwa butuh waktu untuk banyak informasi tentang sejauh mana kegagalan, beberapa keberhasilan dan pelajaran yang bisa dipetik untuk kembali ke komando tinggi Inggris dan perubahan yang akan diterapkan. Oleh karena itu mereka lambat untuk berusaha mengeksploitasi kesuksesan pada 1 Juli, perebutan Mametz dan Montauban di selatan jalan Albert-Bapaume.
Namun, Jenderal Farndale menegaskan bahwa “Sudah jelas bahwa cahaya terakhir pada tanggal 1 Juli, telah digunakan, serangan merayap itu sukses” dan karena ada cukup informasi taktis untuk Inggris dengan beberapa optimisme untuk operasi masa depan.
Selama sisa periode ini sejumlah serangan kecil dilakukan Inggris sementara mereka mencerna hasil serangan besar pertama. Pada tanggal 9 Juli perintah untuk pasukan artileri pada pertempuran berikutnya ditandatangani, dan ini meninggalkan tanggung jawab bagi setiap individu dari Korps BGRAs, dan mengabadikan kelonggaran koordinasi daripada koordinasi ketat dari artileri dan infanteri yang berkontribusi terhadap kegagalan pada 1 Juli.
Serangan Perancis menyeberangi dan selatan Somme jauh lebih berhasil daripada serangan Inggris di utara Somme. Namun, kegagalan Inggris berarti Korps XX Perancis di utara Somme tidak bisa melanjutkan kemajuan seperti yang diperlukan untuk melindungi sayap kiri. Berlawanan dengan sektor Perancis geografi kurang menguntungkan untuk bertahan, parit Jerman dan Dugouts itu tidak sekuat orang-orang di utara, dan lebih mudah melumpuhkan pertahanan unit Jerman. Angkatan darat ke-6 Perancis maju sejauh 10 km pada setiap titik sepanjang 20 km dan menempati seluruh dataran tinggi Flaucourt (yang merupakan pertahanan utama Peronne) 12.000 tawanan, 85 meriam, 26 ranjau, 100 senapan mesin, dan berbagai senjata lainnya, semua dengan kerugian yang relatif minimal.
Pada tanggal 11 Juli Inggris membombardir dan menyerang Trones Wood (antara Montauban dan Guillemont), yang dianggap perlu diadakan sebelum tahap pertempuran berikutnya, serangan pada posisi kedua Jerman terhadap Guillemont dan Longeval, dapat diluncurkan. Trones diduduki Inggris dan sebagian dari Wood pada tanggal 12 Juli, tapi tak berhasil merebut seluruh Wood sampai tanggal 14 Juli.

Pertempuran Bazentin Ridge

Pertempuran Bazentin Ridge adalah serangan Angkatan Darat Inggris Keempat pada waktu fajar pada 14 Juli 1916, menandai dimulainya Pertempuran Somme tahap kedua. Dihentikan oleh salah satu komandan Perancis sebagai “serangan amatir yang dilaksanakan oleh amatiran”, ternyata cukup sukses bagi Inggris, kontras dengan serangan hari pertama di Somme. Namun, seperti hari pertama, Inggris gagal memanfaatkan keuntungan mereka setelah kemenangan dan perlawanan Jerman menegang, periode pertempuran berdarah dimulai.
Pasukan Inggris terluka dekat Bernafay Wood
Seorang tahanan Jerman membantu pasukan Inggris yang terluka
dalam perjalanan mereka ke pos pengganti di Bazentin Ridge, 19 Juli
Pertempuran
Setelah 1 Juli, hari pertama pertempuran di Somme, rencana Jenderal Douglas Haig kacau. Utara jalan Albert-Bapaume serangan itu gagal total sementara di selatan jalan, Korps XX Perancis, Montauban dan Mametz telah direbut. Oleh karena itu Haig memutuskan untuk berkonsentrasi pada operasi berikutnya di selatan. Angkatan Darat Keempat, Letnan Jenderal Henry Rawlinson, yang bertanggung jawab untuk seluruh sektor Inggris pada tanggal 1 Juli, menyerahkan sektor utara kepada Angkatan Darat Cadangan, Letnan Jenderal Hubert Gough.
Sementara Inggris telah melalui garis pertama pertahanan Jerman di utara Sungai Somme, mereka kini berhadapan dengan garis pertahanan kedua yang diperluas di sepanjang punggung bukit dekat dataran tinggi Thiepval di utara sampai desa-desa di Guillemont dan Ginchy selatan. Di mana Inggris telah sampai di Mametz dan Montauban, posisi kedua sepanjang Bazentin Ridge yang terletak di desa-desa; Bazentin le Petit, Bazentin le Grand dan Longueval. Berbatasan dengan Longueval adalah Delville Wood. Desa-desa ini menjadi tujuan serangan Inggris.
Awal Operasi
Dua minggu sebelum pertempuran, Angkatan Darat Keempat melakukan serangkaian operasi awal untuk mempersiapkan serangan di Bazentin Ridge. Ini melibatkan serangkaian tujuan pada hari pertama yang tetap menunjukkan ketidakberhasilan dan harga yang harus dibayar untuk kebimbangan dan keragu-raguan dari komandan senior Inggris.
Pada 3 Juli Divisi ke-9 (Skotlandia), cadangan dari Korps XIII pada tanggal 1 Juli, menempati Bernafay Wood sebelah timur Montauban sementara Divisi ke-19 (Barat) merebut La Boisselle pada usaha kedua. Serangan Divisi ke-12 (Timur) di Ovillers, utara jalan Albert-Bapaume , merupakan sebuah kegagalan. Hari berikutnya Divisi ke-9 menduduki Caterpillar Wood di barat Montauban. Keberhasilan Korps XV di Mametz Wood tidak begitu mudah. Jerman telah meninggalkan wood pada hari pertama tetapi kembali pada tanggal 4 Juli ketika Inggris melakukan upaya pertama mereka untuk merebutnya.
Pada 7 Juli satu rangkaian serangan dilakukan terhadap Ovillers, Contalmaison dan Mametz Wood. Divisi ke-12 dan ke-25 membuat keberhasilan kecil di Ovillers tetapi serangan Divisi ke-17 (Utara) di Contalmaison dan Divisi ke-38 (Welsh) menemukan kegagalan. Welsh mencoba lagi pada 10 Juli dan merebut Mametz Wood pada upaya kedua, sementara Divisi ke-23 merebut Contalmaison.
Dari 3 – 13 Juli, Angkatan Darat Keempat dilakukan 46 “tindakan” dalam persiapan untuk mendorong aksi berikutnya, mengakibatkan 25.000 korban. Rawlinson dan Haig telah dikecam karena pendekatan satu demi satu pertempuran, sering menyebabkan korban Inggris lebih parah dari Jerman. Namun, dengan merebut Contalmaison dan Mametz Wood, Angkatan Darat Keempat sekarang dalam posisi untuk menyerang Bazentin Ridge.
Rencana Operasi
Rencana untuk 14 Juli dari Jenderal Rawlinson dan Komandan Korps XIII, Letnan Jenderal Walter Congreve, tidak mirip dengan rencana yang gagal pada 1 Juli. Serangan akan dilakukan oleh dua korps; Korps XV akan menyerang di kiri, bertempur di Bazentin le Petit dan Bazentin le Grand sementara Korps XIII akan menyerang di sebelah kanan, bertempur di Longueval. Setiap korps akan menyerang pada waktu fajar, pukul 03.25, dengan dua divisi masing-masing. Batalyon yang menyerang akan bermalam terlebih dahulu kemudian pindah ke daerah tak bertuan, yang terdiri atas 1.200 yard (1.100 m) lebar, dan berada dekat dengan kawat berduri Jerman, siap untuk menyerang parit Jerman ketika pertempuran dimulai.
Serangan akan didahului oleh pemboman artileri merupakan badai berlangsung hanya 5 menit. Persiapan artileri sebenarnya dimulai tiga hari sebelumnya, pada tanggal 11 Juli, tapi tidak seperti pada 1 Juli dan tidak ada sinyal jelas akan niat Inggris untuk menyerang. Penekanannya adalah pada baterai anti-api untuk menghilangkan senjata Jerman. Kritis, Rawlinson memiliki 950 senjata dan Howitzer, dua pertiga kekuatan artileri yang tersedia pada tanggal 1 Juli, tapi menyerang dengan sekitar seperempat dari 1 Juli di bagian depan, hanya 6.000 yard (5.5 km) dibandingkan dengan 22.000 yard (20 km). Juga kedalaman rencana penyerangan kurang sehingga perebutan posisi kedua Jerman mengalami sebuah kejenuhan; 660 beban untuk setiap jengkal (330 kg/m) parit Jerman.
Jenderal Haig menyatakan keraguan atas rencana ini, percaya hal itu terjadi terlalu rumit dan bahwa perjalanan malam pasukan Angkatan Darat yang baru tidak berpengalaman dan akan mengakibatkan kebingungan dan kekacauan sebelum serangan dimulai. Haig mengusulkan sebuah rencana alternatif, menyerang dari Mametz Wood merupakan garis yang paling dekat, dan kemudian “menggulung” sayap Jerman di Longueval. Namun, rencana Rawlinson berlaku meskipun Haig memerlukan divisi cadangan Korps XIII , Divisi 18 (Timur) , akan membebaskan Trônes Wood di sayap ekstrem kanan.
Serangan Fajar
Peta posisi kedua Jerman menghadapi Divisi 21 Inggris
dekat Bazentin le Petit, 14 Juli 1916. garis awal Divisi
berwarna merah. Daerah yang direbut pukul 09.00
ditunjukkan oleh garis merah putus-putus.
Bagian posisi kedua Jerman dari Bazentin le Petit sampai Longueval dijaga oleh Divisi Pengawal 3 Jerman. Pada pukul 03.20 artileri Inggris membuka serangan dengan pemboman di garis depan parit Jerman. Pukul 03.25, ketika pemboman ke lini kedua parit cadangan, infanteri bergegas menyerbu masuk parit. Pemboman jatuh di parit cadangan selama dua menit sebelum pemboman kembali. Gelombang pertama infanteri Inggris, terdiri dari serangkaian pemboman untuk mendorong pasukan langsung ke parit cadangan, meninggalkan gelombang berikutnya untuk menyapu garis depan. Kejutan tidak lengkap dan pasukan bertahanan Jerman bertemu dengan infanteri Inggris dengan senapan dan senapan mesin, tetapi di tempat lain garnisun tertangkap di tepat peristirahatan mereka. Seperti pada tanggal 1 Juli, kualitas pemotongan kawat bervariabel; kadang-kadang tidak menimbulkan hambatan, di tempat lain gelombang penyerang dapat mengangkat dan memotong perbagian.
Di sebelah kiri, Divisi 21 diserang dari Mametz Wood, persimpangan tak bertuan ke Bazentin Wood le Petit. Di sebelah kanan mereka adalah Divisi ke-7 yang telah dihadapkan dengan lebih dari 1.000 yard (900 m) tak bertuan untuk menyeberang, yang merayap menyerang batalyon dalam radius 100 yard (90 m) dari kawat Jerman ketika pemboman terjadi. Divisi ke-7 dihadapkan dengan kompleks di parit Jerman – parit Flatiron, parit Marlboro dan Snout – yang terletak di luar Bazentin Wood le Grand, tetapi mereka mencapai semua tujuan. Pada pagi kedua divisi Korps XV telah merebut desa Bazentin le Petit.
Di sebelah kanan, menyerang antara Bazentin le Grand dan Longueval adalah dua divisi Korps XIII, dari kiri ke kanan, Divisi ke-3 dan Divisi ke-9 (Skotlandia). Divisi ke-9, yang juga berisi Brigade Infanteri Afrika Selatan (di dekat cadangan Carnoy), mengambil Longueval dan sampai di pinggiran Delville Wood yang mengapit desa tetapi tidak dapat merebut benteng Jerman di Ladang Waterlot .
Di pusat, hal-hal yang tidak berjalan dengan baik untuk menyerang Divisi ke-3 dari Montauban menuju Bazentin le Grand. Kawat Jerman dipotong dan pasukan bertahan waspada. Pertahanan Jerman yang ditetapkan tak bertuan ketinggalan menyerang batalyon tetapi mendukung gelombang serangan. Ciri khas keberuntungan divisi adalah Batalyon ke-7, King’s Shropshire Light Infanteri (Brigade ke-8) yang kehilangan delapan perwira dan 200 prajurit lainya tewas. Sementara itu Divisi 18 (Timur), menyerang dari Bernafay Wood, timur Montauban, telah berhasil merebut Trônes Wood.

Pertempuran Le Cateau

Pertempuran Le Cateau terjadi pada tanggal 26 Agustus 1914, setelah Inggris, Perancis dan Belgia mundur dari Pertempuran Mons dan bertahan melawan serangan Jerman di Le Cateau-Cambrésis.
British casualties at Le Cateaua.jpg
Pasukan Inggris gugur dalam Pertempuran Le Cateau.
Jerman menyerang pasukan Inggris yang dipimpin oleh Jenderal Sir Horace Smith-Dorrien. Tidak seperti pada Pertempuran Mons, sebagian besar korban akibat tembakan senapan api Inggris. Le Cateau merupakan pertempuran pasukan artileri. Sisi kiri pasukan Inggris, mulai pecah di bawah tekanan Jerman. Kedatangan kavaleri Perancis, Sordet untuk melindungi sayap kiri Inggris, walaupun Jerman berupaya untuk menyusup dan mengepung pasukan Inggris yang mundur.
Sekutu mundur ke St Quentin. Pada pertempuran di Le Cateau, korban pasukan sekutu sebanyak 7.812 terluka, dibunuh, atau ditawan dari 40.000 orang. Beberapa resimen Inggris bahkan telah menghilang. 38 senjata artileri ditinggalkan.
British Expeditionary Force (BEF) mundur selama lima hari tanpa ada gangguan dari Jerman, meskipun kemudian dikritik karena keputusan Jenderal Sir Horace Smith-Dorrien untuk bangkit dan melawan kembali.
Konsensus diantara sejarawan militer bahwa pertempuan Le Cateau merupakan tindakan yang paling sukses dalam sejarah militer Inggris, seperti Pertempuran Sungai Imjin selama Perang Korea dari segi strategi.
Angkatan Darat Cadangan pimpinan Letnan Jenderal Hubert Gough berhasil keluar dari posisi yang dikuasainya pada pertempuran Somme (1 Juli) dan Gough bermaksud untuk mempertahankan tekanan pasukan Jerman di dataran tinggi di atas Sungai Ancre. Namun, dalam tiga minggu bertempur, pasukan hanya mampu mendesak musuh sejauh 910 m (1000 yard).
Korps Kanada, dipimpin oleh Letnan Jenderal Sir Julian Byng, terlibat dalam pertempuran Ancre Heights. Divisi 4 Kanada juga terlibat, terikat pada Korps II Inggris.

Pergeseran pasukan.jpg
Pergeseran Pasukan

Pada tanggal 1 Oktober, pasukan Kanada sekali lagi mencoba untuk merebut Parit Regina yang membentang selama lebih dari satu kilometer. Artileri membombardir Parit Regina, tetapi Canadian Mounted Rifles ke-4 dan ke-5 menemukan bahwa pertahanan kawat berduri belum dipotong dan senapan mesin Jerman selamat tanpa cedera serta mampu untuk melindungi dengan tembakan. Banyak korban ditemukan. Batalyon Infanteri ke-22, ke-24 dan ke-25 juga menghadapi kawat berduri dan hujan tembakan senapan mesin tapi berhasil merebut sebagian Parit Kenora.
Tahap kedua berlangsung pada tanggal 8 Oktober. Batalyon ke-8 Kanada memperbaharui serangan terhadap Parit Regina. Artileri sekali lagi gagal menghancurkan posisi Jerman dan Kanada menemui perlawanan sengit. Pada akhir tahap ini, beberapa sasaran tercapai dengan kerugian di pihak Kanada sebanyak 1.364 korban. Korps Kanada lalu mengundurkan diri, sementara Divisi ke-4 Kanada ditempatkan di Somme untuk pertama kalinya.
Tahap akhir pertempuran dimulai pada 21 Oktober, meskipun medan basah kuyup. Batalyon 87 dan 102 menyerang kembali Parit Regina. Kali ini artileri telah menghancurkan kawat berduri Jerman dan pasukan Kanada merebut posisi Jerman dalam waktu sekitar 15 menit. Pada 24 Oktober Batalyon 44 mulai menyerang kembali Parit Regina. Namun, serangan gagal. Pasukan Inggris dan Kanada kemudian disatukan kembali. Pada 10 – 11 November, mereka mulai menyerang bagian yang tersisa di Parit Regina. Penyerang mencapai sasaran dalam beberapa jam dan Pertempuran Ancre Heights berakhir. Mereka menghabiskan sisa hari untuk berkonsolidasi menghadapi serangan balasan musuh. Dua hari kemudian, artileri Kanada mendukung pasukan Inggris saat mereka menyerbu Ancre.
James Richardson dari Batalyon-16 mendapat Victoria Cross, berdiri di batas tembakan dan memainkan bagpipe (alat musik Irlandia) ketika serangan batalyon telah terhenti dan orang-orang berlindung. Permainannya mengilhami orang-orang untuk menekan musuh. Richardson selamat dari pertempuran ini, tapi VC anumerta dianugerahi ketika ia terbunuh di kemudian hari.

Pengepungan Maubeuge

Pengepungan Maubeuge terjadi pada 24 Agustus sampai 7 September 1914 ketika garnisun Perancis di Benteng Maubeuge menyerah kepada Jerman pada awal Perang Dunia I di Blok Barat.
Bundesarchiv Bild 146-1970-009-17, Maubeuge, Festung, zerstörte Kasematten.jpg
Bagian benteng Maubeuge yang hancur oleh Jerman
Kronologi
* 7 Agustus: Jenderal Fournier, Komandan Benteng Maubeuge, memperingatkan bahwa serangan Jerman terhadap Sungai Meuse. Jenderal Joseph Joffre segera memecatnya karena kalah.
* 12 Agustus: Pada Konsul Perang Inggris, Lord Kitchener memprediksi Jerman akan melewati Belgia, namun dipaksa untuk mengirim British Expeditionary Force (BEF) ke Maubeuge seperti yang direncanakan, bukan kembali ke Amiens. Kitchener memerintahkan Jenderal John French untuk tidak berada di bawah komando Angkatan Darat Perancis.
* 20 Agustus: BEF sepenuhnya berada di sekitar Maubeuge.
* 21 Agustus: Jenderal Karl von Bülow memerintahkan Alexander von Kluck’s Angkatan Darat Pertama dari barat bergerak ke selatan menuju Maubeuge. Kluck keberatan karena hal ini mencegah Angkatan Darat Pertama Jerman menghadang Sekutu. BEF mulai berjalan ke arah utara dari Maubeuge menuju Mons, pengintai melaporkan bahwa pasukan Jerman yang kuat langsung menuju ke sana, tetapi laporan tidak dihiraukan Sir Henry Wilson.
* 24 Agustus: John French mengancam akan mundur dari Angkatan Darat Kelima Charles Lanrezac menuju Amiens, sampai dibujuk oleh Joffre, John French juga dianggap berhasil menggabungkan pasukan BEF ke benteng Maubeuge. kemudian pada hari yang sama Angkatan Darat Kedua Jerman menyerang benteng Maubeuge Perancis.
* 25 Agustus: Angkatan Darat Kedua Jerman bertahan untuk melindungi korps dari serangan benteng Maubeuge Perancis, Komandan benteng diperintahkan untuk bertahan.
* 26 Agustus: pasukan Jerman telah menyelidiki kekuatan benteng Perancis.
* 29 Agustus – 5 September: Perancis yang dikelilingi benteng menjadi sasaran pemboman artileri berat Jerman.
* 5 September – 6 September: Setelah pemboman, pasukan Jerman menyerbu empat daerah pertahanan yang dilaluinya.
Pasukan Jerman di Benteng Maubeuge
* 7 September: Sepanjang malam, jauh di belakang garis depan pertempuran, Pertahanan di Maubeuge ditaklukan Jerman, dengan 40.000 tentara Perancis ditawan.
Pertempuran Arras berlangsung di Arras, Perancis dari tanggal 9 April sampai tanggal 16 Mei 1917. Pasukan Inggris (Angkatan Darat Pertama British dipimpin Allenby, Angkatan Darat Ketiga Inggris dipimpin Henry Horne , dan Angkatan Darat Kelima Inggris dipimpin Hubert Gough) dengan komando tertinggi Marsekal Haig, berhadapan dengan Angkatan Darat kedua dan keenam Jerman.
Sudut kota, Arras, Perancis. Februari, 1919.
Awal Pertempuran
Setelah pengeboman artileri besar-besaran (sepanjang di 7 kilometer dalam perang parit), Inggris berhasil melewati garis pertahanan Jerman. Kesuksesan yang utama dan penting adalah merebut Hill 145 (dikenal sebagai Vimy Ridge) oleh Korps Kanada karena memberikan keuntungan signifikan. Secara total, dari 200 tank Mark IV yang dijanjikan siap sebelum penyerangan ternyata tak satupun diproduksi, dan sekitar 45 tank Mark II yang digunakan sebagai pengganti, serta baju pelindung mereka dibuat dari bangkai tank Mark I.
Pada intinya, tujuan Sekutu sejak 1915 untuk menerobos pertahanan Jerman dan melibatkan pasukan Jerman dalam perang gerak. Penyerangan di Arras sebagai bagian dari rencana ini. Secara bersamaan serangan besar-besaran (Serangan Nivelle) sekitar 80 kilometer ke arah selatan, tujuan operasi gabungan ini adalah untuk mengakhiri empat puluh delapan jam perang. Kerajaan Inggris bertujuan lebih sederhana:
1. untuk menarik tentara Jerman bergerak ke wilayah yang dipilih agar mudah diserang Perancis, dan
2. untuk mengambil dataran tinggi dan mendominasi dataran Douai dari Jerman.
Pertempuran
Tujuan Inggris melakukan pertempuran di Arras untuk memaksa Jerman agar menarik pasukan mereka dari Aisne. Pasukan Perancis di bawah Jenderal Robert Nivelle, bersiap-siap untuk menyerang. Tiga pasukan Inggris terlibat dalam operasi ini. Di tengah disiapkan Angkatan Darat Ketiga Jenderal Sir Edmund Allenby, sebagai pemimpin serangan. Di Utara, Angkatan Darat pertama Inggris Jenderal Sir Henry Horne, termasuk Korps Kanada Jenderal Sir Julian Byng, menyerang Vimy Ridge. di Selatan, Angkatan Darat Kelima Jenderal Sir Hugh Gough untuk menyerang garis Hindenburg di sekitar Bullecourt. Mereka berhadapan dengan para prajurit dari Angkatan Darat Keenam Jerman Jenderal Ludwig von Falkenhausen.
Komandan Inggris, Marsekal Sir Douglas Haig memutuskan untuk melanjutkan penyerangan di Arras sampai pertengahan Mei, dan pertempuran terkonsentrasi di Bellecourt. Keputusan Haig didorong oleh keinginan untuk mengusir Jerman dari wilayah barat.
Ketika pertempuran resmi berakhir pada tanggal 16 Mei, pasukan Kerajaan Inggris telah membuat kemajuan yang signifikan, namun tak mampu mencapai terobosan besar. Percobaan taktik, misalnya, merayap di bendungan telah diuji khususnya persiapan, dan telah menunjukkan bahwa pengaturan serangan terhadap posisi yang dijaga ketat bisa berhasil. Namun strategi ini menemui kebuntuan.
Setelah penyerahan benteng Liège oleh Angkatan Darat Belgia pada tanggal 16 Agustus 1914, Jerman maju terus menuju Paris sesuai dengan Rencana Schlieffen. Sisa dari tentara Belgia mulai mundur ke arah BEF (British Expeditionary Force), yang maju untuk menyerang pasukan Jerman. Sementara itu Perancis sedang terdesak ke ujung selatan dan tidak dapat membantu Belgia. Tentara Jerman gagal terhadap aksi kecil Inggris. Para BEF telah maju ke Belgia di sebelah kiri dari Tentara Kelima Perancis dan mengambil posisi di 20 mil (32 km) sepanjang Kanal Mons-Condé pada tanggal 22 Agustus 1914. Ketika Angkatan Darat Kelima dikalahkan dalam Pertempuran Charleroi, para komandan BEF, Marsekal Sir John French, sepakat untuk menyiapkan posisinya selama 24 jam.

Battles of Charleroi and Mons map.png
Peta Pertempuran Charleroi dan Mons

Kontak Pertama
Pada 6, pada tanggal 23 Agustus 1914, barisan depan Jenderal Alexander von Kluck’s Jerman Pertama Angkatan Darat, tiba di Casteau, sebuah desa kecil di sepanjang Chausée de Bruxelles di pinggir Mons. Mayor Thomas Jembatan berada di perintah C Skuadron, 4th Dragoon Pengawal Kerajaan Irlandia dan ia memberi perintah untuk membuka api di kavaleri Jerman, setelah pengejaran singkat, menyebabkan mereka jatuh kembali. Drummer Edward Thomas melepaskan tembakan pertama senapan Inggris saat perang, sementara Kapten Hornby, yang memimpin charge, membunuh Jerman pertama dengan pedang. Thomas, yang selamat dari perang, kemudian dipindahkan ke Korps Senjata mesin dan dianugerahi Medali Militer.
BEF terdiri atas empat divisi tentara reguler disusun seperti Korps Pertama(Douglas Haig) dan Korps Kedua (Horace Smith-Dorrien). Tentara Inggris yang berpengalaman dan prajurit profesional, mampu menembak cepat dan akurat dengan senapan Lee-Enfield, rata-rata prajurit infanteri yang mampu memukul sasaran seukuran manusia pada jarak 300 meter dengan kecepatan minimal 15 tembakan permenit; banyak yang bisa menembak lebih. Oleh karena itu, laporan setelah pertempuran mengulangi keyakinan Jerman bahwa prajurit mereka menjadi sasaran tembakan senapan mesin. Ini adalah senjata api kecil yang wajib bagi militer, tentara Jerman tidak bisa berharap pada mereka untuk mencapai keterampilan dan peralatan sesuai yang diberikan. Mereka bersiap-siap dengan posisi bertahan.
Pertempuran
Pagi
Pukul 9 pagi, delapan batalyon Jerman, dibantu oleh tembakan artileri, maju melawan dua batalyon dari Divisi Infanteri ke-3 di “lapangan parade pembentukan” dan menderita kerugian besar. Begitu kuat dan terus menerus adalah penembakan bahwa Jerman percaya bahwa mereka menghadapi senapan mesin baterai tapi pada saat Inggris hanya memiliki dua senapan mesin per batalion-hampir semua Para korban yang ditimbulkan oleh bersenjata senapan.
Segera setelah itu, sisa dari Angkatan Darat Pertama Jerman tiba. Tembakan artileri memaksa Inggris dari posisi mereka, namun mereka masih menaruh memberikan perlawanan yang kuat. Pihak Inggris menderita 1.600 korban tapi semangat tetap tinggi dan pasukan percaya bahwa mereka dapat terus menahan serangan Jerman.
Pasukan penembak ke-4 Inggris membela dari utara Mons. Batalion membuat jembatan gantung yang terletak pada titik ini dan jembatan kereta api lebih ke barat. Jembatan ini dibuka, memotong jalan Mons-Brussels. Pada jembatan gantung Inggris memegang Jerman. Seorang tentara Jerman, August Neiemeier, berenang melintasi kanal dibawah senapan Inggris dan mengoperasikan mesin-mesin untuk menutup jembatan. Sementara ia meninggal setelah menutup jembatan, usahanya memungkinkan Jerman untuk melintasi jembatan.
Beberapa ratus meter ke barat, batalyon regu senapan mesin memberikan dukungan. Regu mengalami kerugian berat dari senapan Jerman. Lt Dease (satu-satunya anggota Regu yang terluka) mulai menembak salah satu senapan mesin. Ia terluka lima kali dan dievakuasi ke markas bantuan batalion, dimana ia meninggal. Prajurit Sidney Godley, terluka, mengoperasikan senjata lain, saat penarikan batalion. Sebelum ia kewalahan dan ditawan, Prajurit Godley membongkar bagian senapan sebelum melempar potongan-potongan ke dalam kanal. Untuk tindakan mereka, Lt Dease dan Prajurit. Godley diberikan Victoria Cross,[5][6] penghargaan tertinggi untuk keberanian dalam Angkatan Darat Inggris dan yang pertama diberikan selama perang.
Kompi “D” Middlesex Resimen ke-4 datang di bawah tembakan Jerman di Obourg. Penyerang mereka, Resimen Infanteri ke-31, menderita kerugian besar, tetapi segera diperkuat oleh Infanteri ke-85 dan ke-86 Resimen Penembak. Ketiga resimen Jerman terdiri dari 18 Divisi, sebuah unit yang terdiri dari divisi dari utara Jerman. 18 Divisi terlibat berhadapan Inggris sewaktu menggunakan kanal tanpa penjagaan, terletak sekitar 1 km timur dari Gare, untuk mendapatkan kavaleri menyeberang. Pada tengah hari, Inggris mulai melakukan penarikan. Untuk membantu mereka, mereka meminta penguatan dari Batalion ke-2 Kerajaan Irlandia. Bala bantuan tiba di bawah tembakan. Pada waktu itu Divisi 17 Jerman telah menyeberangi kanal dengan kekuatan di Havre dan bergerak di sepanjang jalan Havre-Mons untuk menumpas sayap kanan Inggris. Pada Obourg Gare, seorang prajurit tak dikenal mengorbankan dirinya untuk menutup gerakan mundur dari unitnya. Tersisa di stasiun pembakaran gedung, prajurit terlibat maju tentara Jerman dengan senapan. Diperbolehkan pembelaannya sisa Kompi “D” dan “B” Middlesex ke-4 untuk mundur ke Pemakaman St Symphorien di pinggiran Mons.
Sore
Pada pukul 14.00, Inggris mulai melihat mereka sedang kewalahan. Setelah mendengar dari tentara Prancis mundur ke selatan dan melihat tentara Belgia juga telah mundur, mereka menyadari sayap kanan mereka terbuka. BEF diikuti para sekutu-sekutunya mundur dari Mons; Batalion ke-2 dari Royal Munster Fusiliers dalam aksi garis belakang klasik yang diselenggarakan sembilan batalyon Jerman menderita parah dan kewalahan pada 27 Agustus di Etreux, hanya 240 orang selamat. Mereka mengamankan penarikan tanpa gangguan divisi mereka, Korps Kedua gagal kembali ke Le Cateau dan Korps Pertama untuk Landrecies. Penarikan pasukan berlangsung selama 14 hari, BEF merebut pinggiran Paris.
Koran memberitakan pertempuran dan penarikan pasukan mengakibatkan peningkatan yang cepat dalam perekrutan tentara di Britania. Pada April 1915, rumor yang beredar menyatakan bahwa sebuah “keajaiban” atau intervensi dari “Angels of Mons” telah dibantu tentara Inggris.
Novelis Jerman dan Kapten Walter Bloem menulis dalam buku hariannya setelah pertempuran:
«… Laki-laki semua kedinginan sampai ke tulang, hampir terlalu lelah untuk bergerak dan dengan kesadaran menyedihkan kekalahan menimbang berat kepada mereka. Sebuah kekalahan yang buruk, tidak boleh ada gainsaying itu … kami sudah dipukuli habis-habisan, dan oleh Inggris – oleh Inggris kami jadi tertawa pada beberapa jam sebelumnya.»
Prajurit BEF yang berperang di Mons kemudian mendapat medali, Bintang Mons. Pada tanggal 19 Agustus 1914, Kaisar Wilhelm diduga mengeluarkan Perintah Harian yang dibaca : «saya pertama tentara untuk membasmi pengkhianatan Inggris; berjalan Marsekal perancis’s hina kecil Angkatan Darat.» Hal ini menyebabkan Inggris “Tommies” dari label sendiri dengan bangga BEF The Old Contemptibles. Namun, tidak ada bukti Perintah Harian yang terkenal pernah ditemukan dalam arsip Jerman setelah perang, dan mantan Kaisar membantah telah memberikannya. Sebuah penyelidikan yang dilakukan oleh Jenderal Frederick Maurice menelusuri asal-usul Perintah ke GHQ Inggris, tempat itu telah mengarang dengan maksud propaganda.
Peninggalan Perang
Jerman membuat pemakaman militer St Symphorien setelah Pertempuran Mons. Tempat pemakaman tersebut merupakan tempat yang sudah ada tetapi mereka menciptakan sebuah gundukan buatan di pusat pemakaman secara melingkar. Pada titik tertinggi gundukan, mereka mendirikan sebuah tugu batu granit abu-abu, tinggi 23 meter, dengan prasasti Jerman “Dalam memori dari tentara Jerman dan Inggris yang jatuh dalam pertempuran di dekat Mons pada tanggal 23 dan 24 Agustus 1914”. Mereka awalnya dimakamkan 245 Jerman dan 188 tentara Inggris di sana. 27 makam Inggris lainnya dibawa setelah gencatan senjata. Kemudian kuburan tambahan Inggris, Kanada dan Jerman itu pindah ke sini dari kuburan lain. Sekarang ada lebih dari 200, korban perang 1914-1918 diperingati di pemakaman ini. Dari jumlah tersebut, lebih dari 60 yang teridentifikasi dan peringatan khusus yang didirikan untuk lima prajurit dari Resimen Kerajaan Irlandia, diyakini dimakamkan di kuburan tanpa nama. Catatan khusus peringatan lainnya nama empat tentara Inggris, terkubur oleh musuh dalam Obourg Churchyard, yang tidak dapat ditemukan. Ini berisi kuburan pemakaman dua tentara dianggap menjadi yang pertama (Prajurit J. Parr, Batalyon ke-4, Resimen Middlesex., 21 Agustus 1914) dan yang terakhir (Prajurit GL Harga, Infanteri Kanada, 11 November 1918) prajurit negara persemakmuran dibunuh selama Perang 1914-18. Sebuah meja kecil di pemakaman merupakan pemberian dari Jean Houzeau de Lehaie. Masyarakat Mons telah menciptakan wisata medan perang. Peta dan buku panduan dapat diperoleh di Tourist Office di Grand Place.

Pertempuran Charleroi atau Pertempuran Sambre

Pertempuran Charleroi, atau Pertempuran Sambre (1914) pada Perang Dunia I, terjadi pada 21-23 Agustus 1914 antara Perancis yang dipimpin oleh Jenderal Lanrezac dan Jerman dipimpin oleh Jenderal von Bülow, merupakan bagian dari Pertempuran Perbatasan. Orang Perancis merencanakan serangan melintasi Sungai Sambre, ketika Jerman melancarkan serangan mereka sendiri. Sebuah kemenangan bagi Jerman.
Strategi
Hal ini jelas di atas segalanya, kontak antara Angkatan Darat Kelima Perancis, diperintahkan oleh Jenderal Lanrezac yang berada pada posisi bertahan di sepanjang lembah dan Sungai Sambre, dan Angkatan Darat Kedua Jerman, diperintahkan oleh jenderal von Bülow yang berada di seberang Belgia dengan berbagai gerakan berputar dengan berpusat di Ardennes. Di barat terdapat Angkatan Darat Kelima, British Expeditionary Force (BEF) yang membuat kontak dengan Angkatan Darat Jenderal Von Kluck pada waktu hampir bersamaan (Pertempuran Mons). Di selatan-barat terletak Angkatan Darat Keempat Jenderal Cary Langle.
Battles of Charleroi and Mons map.png
Peta pertempuran Charleroi
Pertempuran
Pada 20 Agustus, Angkatan Darat Kelima Lanrezac mulai berkonsentrasi pada 40 km sepanjang Sungai Sambre, berpusat di Charleroi dan memperluas ke timur benteng Belgia, Namur. Di sebelah kirinya, Angkatan Darat Kelima Korps Kavaleri Jenderal Sordet menghubungkan dengan British Expeditionary Force (BEF) di Mons. pasukan Lanrezac terdiri dari 15 divisi, melemah dengan melalukan perpindahan pasukan ke Lorraine, dihadapkan oleh 38 divisi Jerman dari Angkatan Darat Kedua (Jenderal Karl von Bülow) dan Angkatan Darat Ketiga bergerak ke selatan-barat.
Meskipun mundur Lanrezac tahu perlu dilakukan dari awal perang dan memperingatkan atasannya , Jenderal Joseph Joffre, terhadap bahaya Jerman menyapu Belgia. Dipercaya bahwa Perancis harus mengikuti Rencana penyerangan XVII, terlepas dari apa yang terjadi di Belgia. Lanrezac peringatan dan memerintahkan untuk menyerang di Sambre. Sebelum Lanrezac dapat bertindak pada pagi hari 21 Agustus, Angkatan Darat Kedua Jerman meluncurkan Pertempuran Charleroi dengan serangan di Sambre. Bülow menyerang lagi pada tanggal 22 Agustus dengan tiga korps terhadap Angkatan Darat Kelima. Pertempuran sengit pun berlangsung pada tanggal 23 Agustus ketika Perancis berada di sekitar Charleroi dan mulai mundur.
Sementara itu, Angkatan Darat Ketiga Jerman telah menyeberangi Meuse dan melancarkan serangan frontal terhadap Perancis, sebuah korps diperintahkan oleh Jenderal Louis Franchet d’Esperey. Serangan Angkatan Darat Ketiga mengancam akan memotong garis mundur Lanrezac tapi aksi Esperey d’Franchet menghentikan Jerman dan melaksanakan serangan balasan yang sukses. Namun, dengan evakuasi Namur dan berita penarikan dari Angkatan Darat Keempat Perancis mundur dari Ardennes, Lanrezac memerintahkan supaya ia dapat mengelilingi dan menghentikan dari sisa tentara Perancis.
Lanrezac mundur setelah Pertempuran Charleroi, menyelamatkan tentara Perancis dari kekalahan yang menentukan dari Rencana Schlieffen. Setelah berjuang dengan tindakan bertahan lainnya dalam Pertempuran St Quentin, orang Perancis didorong menjauhi Paris, Lanrezac mengorbankan karier.
Pertempuran Ancre merupakan pertempuran terakhir dari Pertempuran Somme, terjadi pada tanggal 13 – 18 November 1916 di Ancre, Perancis. Pada tanggal 15 November Komandan Angkatan Darat Kelima Inggris (sebelumnya Angkatan Darat Cadangan) Letnan Jenderal Hubert Gough bertemu dengan komandan Sekutu di Chantilly untuk melaporkan keberhasilan pertempuran kepada Perancis.
Korbanpertempuranancre.jpg
Korban pertempuran Ancre
Gough merencanakan serangan di kedua sisi Sungai Ancre, anak sungai kecil dari Sungai Somme yang melalui sisi utara medan pertempuran. Di selatan Ancre adalah Thiepval, yang baru saja direbut oleh Inggris pada Pertempuran Thiepval Ridge, dan St Pierre Divion, yang masih diduduki Jerman. Di utara Ancre adalah Beaumont-Hamel dan Beaucourt-sur-l’Ancre; sisi ini belum terlihat ada operasi besar sejak pembukaan serangan Somme pada 1 Juli.
Pada bulan November, Inggris telah belajar banyak tentang perencanaan, persiapan dan pelaksanaan sebuah serangan dalam perang parit. Didukung oleh artileri, senapan mesin dan tank, Divisi 51 (Highland) menyerbu melintasi jurang Y dan merebut Beaumont Hamel[1], sedangkan di sebelah kiri mereka Divisi ke-2 maju bersama Redan Ridge. Di sebelah kanan, Divisi ke-63 (Royal Naval) menyerang daerah antara Beaumont Hamel dan sungai. Selama pertempuran, Letnan Kolonel Bernard Freyberg, yang kemudian menjadi Gubernur-Jenderal Selandia Baru, memenangkan Victoria Cross meskipun tiga kali terluka. Di utara, Divisi ke-3 dan Divisi 31 diharapkan untuk membentuk pertahanan dan merebut Serre tetapi serangan mereka gagal. Untuk itu Divisi 31 mencoba maju seperti pada hari pertama di Somme, dengan hasil sama. Di Selatan Ancre, Korps II mendapat perlawanan relatif mudah.
Pertempuran Ancre dapat dianggap sukses bagi Inggris, dan Sir Douglas Haig merasa puas dengan hasilnya. Namun, komandan Angkatan Darat V Gough, seperti biasa, ingin untuk melanjutkan pertempuran. Pada tanggal 18 November, Korps II diperintahkan untuk ke arah utara menuju Grandcourt dan sungai. Di utara sungai, Korps V mengamankan Redan Ridge. Serangan itu tidak berhasil.
Di sebelah barat serangan 18 November, Divisi ke-4 Kanada ditugasi merebut parit Desire dan parit Desire Support yang kurang lebih sejajar dengan sungai, di selatan Grandcourt. Serangan pertama terhadap parit Desire Support dilakukan oleh kompi dari Batalyon ke-46 (Saskatchewan) dan dua lagi dari Batalyon 50 (Calgary) yang berhadapan dengan senapan mesin berat dan hanya merebut bagian kecil Desire Support. Serangan kedua dari brigade ke-11 dengan dua kompi masing-masing dari Batalyon ke-38 (Ottawa), ke-54 (Kootenay), ke-75 (Mississauga), dan ke-87 (Pengawal Grenadier Kanada) menyerang, merebut, menduduki, mengonsolidasi bagian dari Desire dan mengirim patroli maju menuju parit Grandcourt.
Ketika Gough menelepon dari Pertempuran Ancre, Pertempuran Somme secara efektif telah berhenti. Di sisi selatan, operasi Angkatan Darat Keempat Inggris selesai pada tanggal 16 November dan di Perancis serangan terakhir berlangsung pada 14 – 15 November di St Pierre Vaast Wood. Kedua belah pihak bertahan di Somme selama musim dingin.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s