Herakles: Kematian Ifitos dan Menyerang Troya

Herakles: Kematian Ifitos dan Menyerang Troya

 

Kematian Ifitos
Setelah melaksanakan dua belas tugas, Herakles kini bebas dari kewajibannya untuk mengabdi pada Euristheus. Dia kini bisa memutuskan sendiri akan melakukan apa. Eritos, raja Oikhalia, menawarkan putrinya, Iole, untuk dinikahi kepada siapa saja yang mampu mengalahkannya atau putranya dalam kontes memanah. Dulu ketika Herakles masih belajar, dia pernah diajari memanah oleh Euritos, yang kelak menyesali keputusannya itu.
Herakles memenangkan kompetisi memanag tersebut, namun Euritos menolak menyerahkan putrinya. Euritos takut Herakles akan ditimpa kegilaan lagi dan membunuh Iole seperti yang dulu pernah dilakukan Herakles pada anak dan istrinya. Masalah menjadi semakin buruk ketika ternak sang raja dicuri oleh Autolikos, raja pencuri, namun Herakles dituduh sebagai pelakunya.
Herakles pergi dari Oikhalia dalam keadaan marah. Sementara itu Ifitos, putra Euritos ,mencoba membujuk ayahnya dan mengatakan bahwa Herakles telah memenangkan Iole secara jujur. Ifitos lalu mendatangi Herakles, namun lagi-lagi Hera menimpakan kegilaan pada Herakles, sehingga Herakles membunuh Ifitos di Tyrins.
Herakles lalu mendatangi Neleus, raja Pylos, dan Hippokoon, raja Sparta. Herakles meminta mereka untuk menyucikannya dari dosa pembunuhan Ifitos. Mereka berdua menolak dan Herakels pun memusuhi mereka.
Penyakit yang mengerikan menimpa Herakles. Dia lalu meminta nasehat pada Xenokleia, orakel Delphi, supaya disembuhkan dari penyakitnya namun Xenokleia tidak memberinya nasehat. Akibatnya, Herakles pun marah. Dia mengambil tripod di situ dan berkata bahwa dia akan membuat orakelnya sendiri. Apollo lalu datang untuk membantu pendetanya dan hendak menyerang Herakles. Namun mereka tidak sempat berkelahi karena keburu dilerai oleh Zeus.
Herakles hanya ingin meminta nasehat dari orakel, bukan berkelahi dengan Apollo. Sang dewa kagum dengan keberanian Herakles dan menyuruh pendetanya untuk memberi nasehat pada Herakles. Sang orakel lalu memberitahu Herakles bahwa dia harus menjual dirinya dan menjadi budak, sebagai hukuman atas pembunuhan yang dilakukannya, dan juga sebagai penyembuh untuk penyakitnya.
Hermes lalu sepakat untuk menjual Herakles pada Omfale, putrai dari Iardanes dan ratu Lydia. Omfale menjadi ratu setelah suaminya, Tmolos, meninggal. Uang hasil penjualannya diberikan kepada Euritos sebagai kompensasi atas kematian putranya. Namun Euritos menolaknya. Omfale menyuruh Herakles mengenakan pakaian wanita dan melakukan pekerjaan wanita, misalnya menenun. Sementara gada Herakles dipegang oleh Omfale. Setelah tiga tahun menjadi budak, Herakles pun dibebaskan oleh Omfale.
Di Aulis, Syleus dan putriya, Xenodike, selalu mencegat orang yang lewat dan menyuruh untuk mencangkul ladang anggur Syleus. Herakles dicegat oleh mereka, dan Herakles membunuh mereka berdua. Dia juga menyerang dan menaklukan kotanya, Itoni. Demi Omfale, Herakles juga membunuh seekor ular raksasa yang menghuni sungai Sagaris, yang telah menyerang orang-orang Lydia di dekat sungai itu.
Herakles dikatakan mengganti nama pulau Doliokhe menjadi Ikaria, karena dia menemukan jasad Ikaros di sana.
Ratu Omfale menikahi Herakles dan mereka memiliki seorang putra bernama Lamos. Tidak lama setelah itu, Herakels pergi dari Lydia dan dan meneruskan petualangannya.
Menyerang Troya
Setelah bebas dari Omfale, Herakles mengumpulkan pasukan untuk menaklukan Troya. Pahlawan Telamon, putra Aiakos, ikut bergabung dengannya. Ketika itu istri Telamon, Eriboeia, sedang hamil. Herakles berdoa pada Zeus supaya anak Telamon menjadi orang yang berani. Zeus mengirim seekor elang sebagai tanda bahwa doa Herakles diterima. Telamon menamai putranya Aias, dari kata aietos (elang). Kelak, Aias menjai salah satu pahlawan yang berjuang dalam Perang Troya.
Dulu, ketika Herakles menyelamatkan Hesione dari monster laut, Laomedon, ayah Hesione, mengingkari janjinya untuk membayar Herakles. Akibatnya Herakles bersumpah untuk melakukan pembalasan. Troya sendiri kini sudah dikelilingi oleh tembok pertahanan buatan Poseidon dan Apollo. Tembok itu sangat kuat dan sulit ditembus. Satu-satunya kelemahannya adalah bagian yang dibangun oleh Aiakos, ayah Telamon. Bagian tersebut sangat mungkin diketahui oleh Telamon.
Mendarat di Troya dengan delapan belas kapal, Herakels dan pasukannya kemudian menyerang Troya. Telamon menghancurkan bagian dinding Troya yang dibangun oleh ayahnya, dan memimpin serangan melawan pasukan Troya. Herakles merasa iri karena Telamon mampu menembus dinding pertahanan lebbih dulu.
Herakles hendak membunuh letnannya, namun dia dihentikan oleh Telamon memintanya untuk tenang. Telamon lalu menumpuk batu-batu. Ketika Herakles bertanya apa yang dilakukannya, Telamon menjawab bahwa dia sedang membangun altar untuk Herakles. Kemarahan Herakles pun mereda, karena Telamon mengakui keagungan Herakles.
Laomedon dan semua putranya, kecuali yang paling bungsu, Podarkes, terbunuh dalam pertempuran. Herakles mengizinkan Hesione untuk menebus seorang tawanan, dan Hesione menebus Podarkes dengan memberikan satu kerudungnya. Hesione lalu menjadi budak Telamon, sedangkan Podarkes tetap tinggal di Troya dan meneruskan pemerintahan menggantikan ayahnya. Podarkes kemudian mengganti namanya menjadi Priamos.
Menurut Diodoros Sikolos, perang Herakles di Troya berlangsung setelah Herakles kembali dari Kolkhis, dalam petualangannya bersam Iason mencari bulu domba emas.
Ketika Herakles sedang berlayar pulang, Hera mengirim badai besar sehingga Herakles terdampar di pulau Kos. Perbuatan Hera membuat Zeus marah, sampai-sampai Zeus merantai tangan Hera dan menggantungnya di Olimpus.
Para penduduk Kos mengira bahwa Herakles dan pasukannya adalah bajak laut, sehingga mereka menyerangnya. Herakles dan pasukannya balas menyerang dan berhasil menaklukan kota di sana. Herakles membunuh raja mereka, Euripilos, namun Herakles terluka oleh pahlawan Kos, Khalkedon. Zeus pun menyelamatkan dan menjauhkan Herakles ke tempat yang aman, supaya luka-lukanya bisa disembuhkan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s