Sparta – Kota Yunani kuno

 Sparta adalah sebuah kota Yunani kuno yang dominan dengan kekuatan militer. Negara kota Sparta memiliki kekuatan militer terbesar Yunani dan memainkan peran katalisator dalam sejarah Peloponnese. Kekuatan yang dominan di Yunani berakhir di tahun 362 SM, namun Mitos Spartan terus mempesona budaya Barat. Mayoritas penduduk Sparta adalah budak yang, setiap musim gugur selama Crypteia, bisa dibunuh oleh warga negara Sparta tanpa takut darah atau rasa bersalah. Meskipun Spartan kemudian tidak menghasilkan filsafat seni atau karya tulis yang ditinggalkan untuk kami, spartan tetap dikagumi karena keberanian mereka dan untuk menjaga nilai-nilai hidup Yunani.

Lokasi Sparta

Kota Sparta adalah sebuah kota di Yunani kuno antara 650 SM dan 362 SM selama Perang Yunani-Persia, terletak di bagian selatan Peloponnese. Daerah sekitar kota Sparta, Dataran Tinggi sebelah timur pegunungan Taygetos, pada umumnya disebut sebagai istilah Lakonia yang kadang-kadang digunakan untuk semua daerah di bawah kendali Spartan langsung, termasuk Messenia.      
Sejarah Sparta dimulai dengan ketika Peloponnesus invasi dari suku Yunani Dorian datang dari Makedonia dan Epirus untuk menyerahkan atau menggusur Achaean tua penduduk Yunani. Apa yang sekarang dikenal sebagai Sparta kuno mengacu pada budaya dan negara yang dibentuk di Sparta oleh Dorian Yunani, delapan puluh tahun lebih setelah Perang Troya. Untuk menundukkan segala kota di wilayah Laconia dan mengubahnya menjadi kerajaan tidak memakan waktu terlalu lama untuk Sparta.

Pada abad ke-7 SM Messian juga ditundukkan. Pada 5 SM Athena dan Spartan adalah sekutu yang enggan melawan Perians, tapi setelah perdagangan luar negeri mereka segera menjadi saingan.

Saat seorang gadis Spartan atau laki-laki hidup ke dunia, militer dan negara kota adalah pusat kehidupan setiap warga negara Spartan’s. Kedua bayi laki-laki dan perempuan ditentukan oleh negara kota jika mereka cukup kuat untuk menjadi warga negara Sparta. Jika bayi terlalu lemah atau sakit, mereka ditinggalkan di pihak negara untuk mati. Ini adalah hal yang sangat umum di dunia Yunani karena Sparta membuatnya menjadi salah satu kebijakan pemerintah resmi.

Ketika Spartan laki-laki pada usia tujuh tahun, ia diambil dari ibunya dan dikirim untuk tinggal di barak militer khusus untuk dua puluh tiga tahun. Dalam barak mereka diajarkan disiplin, atletik, keterampilan bertahan hidup, berburu, pelatihan senjata dan bagaimana untuk bertahan dari rasa sakit. Pada usia dua puluh di barak, Spartan laki-laki menjadi tentara bagi negara.

Kehidupan seorang prajurit Spartan bersama tentaranya. Mereka diizinkan untuk menikah, tetapi tidak bisa hidup dengan istri mereka. Hanya equals saja yang diizinkan untuk tinggal bersama istri dan anak-anak. Equals adalah tentara yang mencapai usia tiga puluh, tetapi jika ada prajurit yang malu sendiri dengan cara apapun yang telah dipertaruhkan tidak akan menjadi equals.

Mereka diberikan hak diperluas dan diijinkan untuk berpartisipasi dalam politik. Namun masih sama dengan tentara. Militer pelayanan yang dibutuhkan sampai usia enam puluh tahun.  

 

Sparta adalah kota pada zaman Yunani Kuno yang merupakan ibukota Laconia dengan kota terpenting Peloponesus di tepi Sungai Eurotas. Sparta didirikan oleh orang-orang Doria yang mengalahkan Laconia dan Messenia yang pada perkembangannya menjadi sangat kuat dan berkuasa. Pada abad ke-7 SM, Sparta merupakan pusat kesusastraan namun sesudah tahun 600 SM ilmu kemiliteran yang lebih ditonjolkan.

Anak-anak dari golongan berkuasa (Spartiate) dilatih menjadi militer. Di bawah golongan militer adalah golongan perioeci (tukang dan pedagang) dan helot (budak-budak). Hanya kaum Spartiate yang memiliki hak hukum dan hak sipil.

 Sejarah
PrasejarahMasa Prasejarah Sparta sulit untuk direkonstruksi, karena tidak banyak bukti tulisan dari masa tersebut dan juga distorsi oleh tradisi oral. Namun, bukti paling awal mengenai pemukiman manusia di wilayah Sparta adalah dari tembikar yang berasal dari periode pertengahan Neolitikum, ditemukan di sekitar Kouphovouno, sekitar dua kilometer selatan-barat daya Sparta .Ini adalah jejak awal peradaban Sparta Mikene, seperti yang digambarkan dalam Illiad karya Homer.

Peradaban ini sepertinya jatuh ke dalam kemunduran pada akhir zaman perunggu. Menurut Herodotus, suku-suku Makedonia dari utara bergerak ke Peloponesia, di mana mereka disebut bangsa Doria, mereka menaklukan suku-suku setempat dan menetap di sana. Bangsa Doria tampaknya telah mulai mengembangkan batas wilayah Sparta hampir sebelum mereka mendirikan negara mereka sendiri.Sparta berjuang melawan Doria Argive di timur dan tenggara, dan juga Arkadia Achaea di barat laut. Bukti menunjukkan bahwa daerah Sparta relatif tidak dapat diakses karena topografi dataran Taygete sehingga Sparta memang sudah aman sejak awal.

Menurut Herodotus dan Thucydides, antara abad ke-8 dan ke-7 SM Sparta mengalami periode ketiadaan hukum dan perselisihan sipil. Akibatnya, mereka melakukan serangkaian reformasi politik dan sosial di masyarakat yang kemudian mereka kaitkan dengan pemberi hukum mereka, Lykourgos Perubahan-perubahan ini menandai awal sejarah klasik Sparta.

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s